Nah..Jangan Pernah Ketakutan Ketika 'Ditindih Setan' saat Tidur, Ini Sebabnya

Posted on 2017-04-24 05:11



Apakah Anda pernah merasa seperti ditindih saat tidur?

Merasa sesak napas dan tidak dapat bergerak bahkan di saat Anda telah terbangun dari tidur tentu saja dapat membuat siapa pun merasa takut.
Akan tetapi, apa sebenarnya yang menyebabkan peristiwa ini terjadi?

Hantu? Atau justru ada penjelasan lain yang lebih masuk akal?
Sebagian orang mempercayai bahwa tindihan disebabkan karena ada hantu yang mengganggu selama tidur.

Namun, secara ilmiah peristiwa tersebut terjadi karena adanya gangguan pada saluran pernapasan orang tersebut, sehingga ia pun mengalami mimpi buruk sekaligus sesak napas saat tidur.

Misalnya saja, seseorang yang sedang menderita flu tentu saja tidak dapat bernapas dengan lancar bahkan seringkali mengalami sesak napas atau kesulitan bernapas saat berbaring karena kedua lubang hidungnya yang tersumbat dan memimpikan hal yang mengerikan.

Hingga akhirnya mengalami perasaan seperti ada yang menindihnya dan menyebabkan timbulnya rasa sesak napas, serta sulit untuk terbangun dari tidur.

Oleh karena itu, dianjurkan agar seseorang yang sedang menderita flu untuk mengkonsumsi obat pereda flu belum tidur.

Perlu diketahui resiko terburuk dari fenomena ini sebenarnya cukup fatal, karena dapatmenyebabkan kematian.

Sleep Paralysis

Ketindihan ketika tidur atau tidak bisa bergerak saat tiba-tiba terbangun tengah malam sering dikaitkan dengan keberadaan jin atau hantu. Tetapi ilmuwan berkata lain.

Belum lama ini, Livescience, melansir hasil penelitian dari University of Toronto, ditemukan bahwa tindihan atau dalam bahasa ilmiah disebut sleep paralysis terjadi karena perubahan kimiawi di otak.

Perubahan tersebut menyebabkan saraf-saraf yang menggerakkan tubuh lumpuh untuk sementara.

Senyawa yang terlibat dalam kelumpuhan saraf-saraf tersebut ada 2, yakni glycine dan GABA (gamma-aminobutyric acid).
Saat tidur memasuhi fase REM (Rapid Eye Movement), keduanya bergantian menduduki neurotransmitter dan membuat komunikasi saraf terhenti.

Mekanismenya secara pasti memang belum diketahui, namun yang pasti keberadaan kedua senyawa ini sudah terbukti menyebabkan kelumpuhan saat tiba-tiba bangun tengah malam.
Jadi bukan karena ditindih hantu, sebab kelumpuhan itu terjadi di otak bukan di alat gerak tubuh.

Fase REM umunya terjadi ketika tidur malam memasuki menut ke 90, lalu berlangsung hampir sepanjang malam.

Pada fase tersebut, otak sangat aktif sehingga bisa memunculkan mimpi, menyebabkan orang bisa bicara saat tidur, atau bahkan berjalan dan berhubungan seks tanpa disadari.

Ketika terjadi sleep paralysis, aktivitas otak selama fase REM sebenarnya tetap tinggi.
Namun otot-otot tubuh yang harus digerakkan secara sadar tidak bisa merespons perintah dari otak karena jalur komunikasi melalui saraf dilumpuhkan sementara selama diduduki senyawa-senyawa pemicu tindihan.

Para ilmuwan berharap, temuan ini bisa membantu cara mengatasi berbagai gangguan tidur yang terjadi selama fase REM atau disebut sebagai REM Behavior Disorder.
Gangguan ini antara lain mencakup ngelindur atau bicara dalam tidur serta berjalan saat tidur



loading...


"Pangkal dari semua kebaikan di dunia maupun di akhirat adalah taqwa kepada Allah." - Abu Sualeman Addarani





Artikel Lainnya
X
Like & Share